Dah 15 Tahun Kahwin Tapi Suami Jarang2 Nak Sentuh Aku, Sejak Dari Awal Bertunang Sampai Sekarang Tak Bahagia, Akhirnya Aku Diberi Petunjuk Rupanya Suami

Foto sekadar hiasan. Perkongsian ini hanya sekadar untuk berkongsi pengalaman hakikat alam perkahwinan. Saya CT (bukan nama sebenar) sudah berkahwin 18 tahun dengan 3 orang anak yang meningkat remaja. Saya berkahwin semasa masih menuntut. Suami senior jadi dia balik Malaysia dahulu dan bekerja sementara saya masih teruskan pengajian.

Rumah tangga kami tidak pernah bahagia. Sejak dari alam pertunangan (hampir putus tunang) sehingga perkahwinan kami yang ke 15 tahun.

Selepas 15 tahun berkahwin barulah saya diberi petunjuk kenapa perkahwinan saya selama ini tidak bahagia.

Beberapa hari lagi nak Ramadan saya tergerak hati untuk buka handpone suami (sebelum ini ada password).

Terjumpa mesej dengan beberapa perempuan bergurau bermanja termasuk dengan staf tempat kerja termasuk beberapa gambar.

Selepas screenshot hal dalam handphone tengah malamnya saya tergerak hati untuk ambil satu beg kecil di dalam laci bilik yang berisi banyak pendrive.

Selama ini memang tau ada pendrive tapi belum tergerak untuk cuba buka. Lebih meruntun hati bila dalam pendrive ada video ada gambar dengan perempuan yang berbeza dan kejadiannya berlaku setahun selepas kami berkahwin.

Ya sewaktu kami berjauhan dia houseman di Pantai Timur sementara saya masih belajar di luar negara tahun akhir.

Bila dilihat tarikh video diambil rasa hampir gugur jantung ngilu sampai ke tulang kerana pada masa tu saya baru beberapa bulan bersalin.

Dan kejadian berterusan sehinggalah saya habis belajar dan balik ke Malaysia.

Dia diam terus delete semuanya. Tapi pendrivenya saya dah sembunyikan. Yang didelete hanya apa yang ada pada desktop.

Sampai ke hari ini saya tak ada jawapan siapa mereka, apa sahaja yang mereka dah buat. Saya terkedu dan terkejut sebab memang betul-betul tak pernah terlintas dan curiga.

Kenapa saya tak confront? Sebab saya dah tau ini jawapannya kenapa perkahwinan kami selama ini tak bahagia. Tak perlu lagi saya bertekak bertik4m lidah sebab selama 15 tahun saya dah laluinya. Saya tak nak lagi anak-anak melihat pertengkaran kami.

Hikmahnya perkara berlaku di bulan Ramadan saya dapat berfikir dengan rasional.

Jika bertekak saya akan semakin mengeruhkan keadaan sedangkan perkara ni berlaku dah lama. Semakin saya diam semakin dia merasa bersalah.

Perlahan-lahan saya lihat dia mula berubah. Layanan dia pada saya dan anak-anak berubah. Saya baru mula merasa sedikit bahagia pada perkahwinan yang ke 16 tahun sehinggalah sekarang.

Bohong kalau saya katakan dah melupakan. Bohong juga kalau saya dah memaafkan. Tapi kalau dengan berdiam diri malah saya merasa tenang dan bahagia kenapa tidak.

Saya memujuk hati dengan beranggapan apa yang telah dia buat adalah kerana kesalahan ibu dia dalam mendidik dia dulu.

Ibu dia tak pandai mendidik anak. (Selama dia houseman dia tinggal bersama keluarganya di Pantai Timur). Bukan salah saya kerana bukan tanggungjawab saya untuk mendidik dia yang sudah pun menjadi ayah pada masa tu (houseman).

Saya bertekad untuk mendidik anak lelaki saya supaya tidak membuat perkara yang sama apabila beristeri kelak.

Dengan cara saya fokus kepada memberi didikan kepada anak-anak yang meningkat remaja membuat saya bahagia kerana saya mula nampak bibit-bibit akhlak yang baik pada anak-anak.

Apa yang berlaku biarlah rahsia anak-anak tak perlu tahu. Saya ingin anak-anak menganggap ayah mereka orang yang baik supaya mereka juga menjadi baik.

Saya meletakkan kebahagiaan saya pada anak-anak. Bukan pada suami. Umur yang sudah hampir setengah abad menjadikan saya matang dalam bertindak.

Pasti ada hikmahnya kenapa Allah tidak beri petunjuk dari awal. Mungkin saya akan ambil tindakan yang merugikan masa depan anak-anak.

Bukan takut tak mampu menanggung anak-anak tapi tak mahu merosakkan emosi dan peribadi anak-anak. Biarlah saya tak tahu daripada tahu perkara yang dah lepas. Tapi masa depan anak-anak yang kelak akan berkeluarga jauh lebih penting.

Untuk para isteri yang masih muda yang merasa tidak bahagia anda tidak bersendirian. Allah Maha Adil.

Kita tak dapat bahagia dari suami tapi kita dapat bahagia dari anak-anak, kita dapat bahagia dari tempat kerja, kita dapat bahagia dari sahabat jiran tetangga. Kita tidak bahagia pada awal perkahwinan tapi kita bahagia di hujung perkahwinan.

Ini antara reaksi netizen untuk kisah sedih ini

Norizan. Salam,Ada satu benda kebetulan terjadi pada makcik bebaru ini.

Ada seseorang datang sound makcik. Katanya makcik tak pandai mendidik anak menyebabkan anak kurang ajar dengan dia.

Kebetulan dia cakap macam tu di depan makcik dan anak lelaki makcik dua orang.

Dia marah sebab salah seorang anak makcik tu menjawab bila dia bertanya (anak yang lain – perempuan yang dah dewasa). Dia sendiri pun tepuk kepala anak makcik depan depan orang ramai (tak patut la gitu)

Makcik pun tanya dia, adakah semua anak makcik macam tu ? Merujuk pada dua anak makcik yang berada disamping makcik ?

Dia kata tak…

Malas memanjangkan cerita, makcik hanya minta maaf pada dia sebab makcik tak pandai didik anak.

SEBENARNYA, anak makcik yang dia tepuk kepala, dia marah marah tu umurnya dah 20an. Setiap kita ni memang ada personaliti, ada sikap peribadi yang bukan boleh diubah diasuh oleh ibu bapa.

Contoh, kalau dia jenis pendiam, kita tak boleh ubah jadi periang. Kalau dia jenis pemalu, kita tak boleh minta dia hilangkan rasa malunya. Kalau dia pendendal4m juga, sukar nak ubah dia memaafkan.

Tambah kalau suami confessor tu dah tua, dah ada anak ada isteri. Kenapa masih salahkan ibu bapa dia ? Dia curaang pun salah mak pak dia ?

Hmmm… bersangka baik betul confessor…

Tak apa, asalkan hati kita bahagia.

Umi. Setelah baca sebahagian komen…sy pun beranggapan yg serupa..tak perlu tt mnyalahkan mak ayh krn salah mendidik ank…yg salah tu laki engkau..dia dah matang..bkn budak mumayyiz lg..

lagi satu kalu manusia ni nk berbuat dosa, dia X tunjuk kt org lain..kalu bolehh sembunyi..dia akn sembunyikan sungguh sungguh…sampai org kiri kanan, keluarga X sedar…

pandai dia mkn pandai dia simpan… contohnya tt sendiri pun dah 15 thn br TAU bukan?..apa apa pun moga Allah pelihara perhubungan tt dan suami serta seluruh ahli keluarga..

Salwa. Pelik kenapa salahkan ibu mertua tak pandai didik anak. Bila dah dewasa anak sendiri la yang memikirkan mana baik dan buruk. Takkan anak dah tua bangka berzina ke curaang ke salahkan mak x pandai didik anak juga

Kisah kedua lebih mendebarkan,

Suami curaang dgn cikgu tadika anak, cikgu tu perasan cntik duk tayang aset kt suami
Viral betul Hanafi Raihan kan? Aku menggigil baca cerita Hanafi Raihan. Pasangan jjik yang kalau kahwin pun malu dia sampai masuk liang lahad tak habis, masyarakat masih ingat. Event family day pun nama diaorang tak masuk dalam list. Pasangan jjik yang kalau dapat anak pun, takut rosak perangai anak dek perangai mak bapak yang tak kisah berzina.

Anak ambil gambar jelir-jelir lidah, baju ketat nampak gunung, seluar ketat nampak tongkat pun, mak bapak tak marah sebab mak bapak jjik tu pun lebih kurang saja, ambil gambar beli k0ndom.

Aku gigil baca cerita tu.

Aku gigil masa nak taip ni.

Sebab apa yang suami aku buat kat aku 2 tahun lepas masih aku ingat.

Every details of it.

Dan aku percaya ramaiiii lagi isteri-isteri kat luar sana pun pernah kena macam ni. It is just the matter of to make it public or to keep it to ourselves.

Aku mengmuk. Macam doktor tu, aku pun screenshot setiap perbualan jjik diorang. Aku sampai nak call tadika betina tu sebab dia block aku kat whatsapp, kat telegram.

Oh by the way, betina dalam cerita aku ni cikgu tadika. Muka dia, warna kulit dia, badan dia exactly macam betina, just kawan-kawan dia boleh bergaul lagi dengan dia sebab dia pakai topeng.

Tapi akhirnya dia call aku, mintak maaf. Dah tunjuk t***k kat laki aku, cerita segala dalam kain, maaf? Kalau dia maati pun, aku pijak kubur dia.

Bodoh la hei minta maaf bila dah macam tu.

Tapi aku tak salahkan betina saja sebab jantan pun salah jugak. Dua-dua aku amukkan. Diorang ‘cuma’ phone s3x.

Suami aku macam nak mampus dah masa kantoi tu. And we are still marry until today. Alhamdulillah? Hahaha

Deep in my heart, aku sokong doktor tu. What she did is the same as what i did two years back. Its only my story didnt go to FB. Aku suka bila seorang isteri berdiri dengan yakin dan berani.

Zaman sekarang ni terlalu ramai perempuan murahan nak ambil kesempatan (especially duit) daripada suami orang. Perasan cantik.

Contoh macam betina yang aku kenal ni, dia rasa ayah student A asyik pandang-pandang dia saja, ayah student B senyum kat dia, ayah student C selalu tanya khabar dia.

See? She thinks all men fall for her. So mak-mak sekalian, beware. Sebab dia, aku tak percaya semua cikgu tadika.

Kau tudung labuh ke, pakai purdah ke, baju ketat ke, semua aku tak percaya. Lelaki pun sama. Muka masjid, rupanya kau hanafi.

Dan tak payah la netizen yang baik-baik ayam ni kata doktor tu mengaibkan jjik couple ni. Maybe netizen itu memang baik, husnuzon, tak pernah kena atau belum terkena.

Aku tak doakan tapi aku tak percaya lelaki. Satu lelaki pun aku tak percaya. Dan tak ada apa nak aib kot.

Cuba fikir, doktor tu tunjuk muka diorang saja. Diorang tu dalam bilik lagi la bukak segala, sama-sama tunjuk aset yang dimegahkan tu.

Doktor tu cuma tunjuk muka diorang saja. Muka saja. Muka bukan aurat. Bukannya doktor tu tunjuk tongkat atau bukit dan segala tumbuh-tumbuhan yang diaorang ada. Muka saja. Aib ke tunjuk muka? Aku rasa tak aib langsung.

Apa diaorang tunjuk dalam bilik lagi aib, tapi diorang tunjuk. So doktor tu tak salah la kan?

So ladies, bangun..Tell yourself yang kau layak bahagia kalau suami kau buat tak guna pun. Cara nak bahagia, depends pada diri masing-masing.

Aku tak advice korang berceraai atau teruskan hidup dengan tak guna. Jalan hidup dan cerita hidup kita lain-lain. Tapi yang penting KITA LAYAK BAHAGIA.

Untuk suami tak guna, tolonglah tahu bahawa sekali korang buat macam tu, selama-lamanya isteri korang ingat.

Walaupun selepas tu korang dah jadi baik, isteri masih masakkan korang makanan sedap-sedap, masih boleh plan family day dan ambil gambar sambil bergelak ketawa, dia masih ingat. Dia masih ingat.

Sumber IIUM

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih Banyak!

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

Jangan lupa like di bawah atau follow page kami. Terima Kasih

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*