Malam Lepas Dh Nikah Tu Isteri Tiba Tiba Cakap Nk Buat Benda Ni Mlm Pertama. Berani Dia Minta Buat Bnda Tu Sampai Ibu Ayah Dia Dengar Pun Sakit Kepala Dgan Perangai Ank Sendiri.

FOTO SEKADAR HIASAN.

Assalamualaikum. Sebenarnya luahan aku ni biasa je dalam kalangan masyarakat dalam dunia ni. Tapi aku nak cerita jugak supaya bg orang sedar the reality of life. Aku Ain (bukan nama sebenar) umur baru 27 tahun dan dah 2 tahun kahwin. And aku jugak degree students dekat UM , grad tahun 2012.

Dan pernah kerja di Petronas MTBE Gebeng, Kuantan selama 2 tahun masa bujang as a secretary. So lepas aku kahwin aku decide nak berhenti kerja and ikut suami aku balik Gombak sebab dia and family org Gombak. Bos aku tak bagi sbb dia cakap skrg peluang kerja payah. Besides, beliau suruh bakal suami aku waktu tu jadi weekend husband macam dia.

Tapi aku bertekad berhenti jugak. Sebab bagi aku apa guna kahwin kalau duduk jauh. Kedudukan isteri paling baik adalah di samping suami. Aku pikir kerja tu biarlah. Lepas kahwin nnt aku pun boleh cari. Kalau kerja jauh jauh pun sampai bila. Satu hari nnt still kena berhenti jugak sbb takkan suami aku kena kerja Kuantan pulak.

So kami kahwin dan aku officially jadi surirumah. Mulanya mak bapak mertua aku ada sound suami aku. “Taknak ke suruh Ain tu kerja?” “Tak susah ke kamu kerja sorang?” “Cukup ke duit belanja kamu hari hari?” “Ada degree sayang la x guna” and so onnn. Yes! Old people mindset. Jawapan suami aku mudah je. “Biarlah dia taknak kerja. Rezeki Allah tu tetap ada. Bukannya tak elok dia tak kerja.” (Huuuu i love you huband).

Semua suami aku cerita lepas tu sbb dia taknak aku dengar. Masa tu rasa bersalah tuhan saja yg tahu. Rasa mcm time tu jugak aku nk pegi update resume mintak keje mana2. Haha. Tp suami aku bijak. Pandai pujuk hati aku yg sedih. Mak aku sendiri pun bising aku tak kerja. Aku tahu niat dia baik. Dia taknak anak dia ni menyusahkan orang. Asyik makan hak orang je. Tapi aku ckp kat mak aku, aku mmg takde hati nak kerja. Aku suka duduk rumah dan jd isteri yg baik. So what can they say.

Tapi masalah org sekeliling lah. Sepupu sepapat, kawan, aunty india sebelah rumah, tukang cuci toilet, masyarakat pribumi, ahli jkkk kampung, baik belah aku dan suami sama je semua. Sibuk sangat dok condemn aku jd housewife degree. Siap berubah riak muka lg. Serius aku tersentap dan terasa hati. Aku tak terfikir jd mcm ni masa nk berenti kerja dulu. Apa hina sangat ke aku tak kerja? Teruk sangat ke wanita sekarang duduk rumah aje?

Come on lah. Allah tak marah pun kau jadi housewife. Tu kerja mulia. Lepas tu n sampai la sekarang ni mak ayah mentua and mak aku takde dah nak mempersoalkan aku yg x kerja. Sebabnya sekarang aku jd tailor. Duduk rumah ada tempahan org jahit baju so aku jahit. Yes dari aku belajar kt UM lg aku dh pandai menjahit. Tapi aku la pulak, tengok kawan2 dlm FB semua berkerjaya ada jugak rasa iri hati.

Tapi seriously, bila dapat tengok wajah suami aku balik kerja n aku pulak dapat sambut dia, dia pun hari2 x pernah lupa peluk aku, pastu tengok makanan dah siap atas meja habis hilang perasaan iri hati tu. Ye betul tu semua kerja iblis setan la nk bg kita sedih, dengki bagai. Suami aku pulak paling aku tabik dalam dunia ni. Dia lagi la. Pegawai kerajaan. kawan keliling pinggang dok tanya wife kerja apa. And dia konfidennya jawab aku housewife.

Aku ada tanya dia tak menyesal ke kahwin dgn housewife. Dia cakap tak. Bagi dia buat apa kerja dgn gaji ciput, pastu kerja tah apa2. Ulang alik kerja jauh pulak. Pegi siang balik malam pastu kerja rumah terbengkalai. Dunia sekarang bukan macam dulu.

Hectic lain macam. Dia taknak macam tu. Aku salute dia. Dia hormat keputusan aku n at the same time dia tahu apa yg dia nak. And paling penting aku dengan suami sampai sekarang makan pakai cukup. Dia siap boleh belanja aku beli jubah jubah mahal. Yelaaa Gaji org keje gomen gred 41 berapa la sangat dgn cengkaman kos sara diri sekarang.

Aku tahu dalam hati dia pun mesti susah hati aku tak kerja. Susah hati aku dok sorang kt rumah. Cuma dia je yg x cakap. Anak pun takde lg nak buat teman. Suami cakap hari ke hari aku jd makin x suka keluar rumah. Aku pun sedar. Kawan2 masa uni pun aku tak contact.

Aku jd anti-sosial. Yes tu adalah kesan jd housewife ye. Pada korang yg sukakan kehidupan yg hectic, sibuk, mencabar penuh onak duri; housewife job is not for you. Kawan aku suami je. Ke hulu ke hilir dia je aku ada. Aku ada mintak kerja. Tp belum ada rezeki. Tp aku x kesah pun kalau x dapat sebab bagi aku serve suami lagi penting dari segalanya. Tu syurga aku lepas Allah. So moral of the story, nak cakap dekat semua, memang tak semua benda yg kita rancang kita akan dapat. Kun fayakun. Aku lepaskan career aku tapi aku dapat suami yg MasyaAllah sangat baik dan supportive.

Kami cuma bergantung pada rezeki Allah. Sebab tula aku rasa kewangan kami yela ada masa2 dia kering jugak. Tp most of the time rezeki kami tak pernah sempit. aku dulu ada impian nak kerja lagi best sbb yela kerja petronas gaji sedap. Berangan nak up lg kerja lain. Tup tup lain jadinya bila kahwin. Tapi takdir Allah tetapkan, sapa la kita nak tolak. Semuanya bersebab.

So org luar tolong la jangan tanya kenapa kawan korang ada degree tp jd housewife. Benda tu menyedihkan. And sensetif. Kalau dengar ckp housewife please sokong cakap benda baik2. Suami cakap kawan dia berlambak wife dorang yg kerja best2 belajar tinggi2 pun akhirnya pilih jadi housewife jugak. Apa apa pun, majulah housewife untuk masa depan rumah tangga yang bahagia.

Kisah kedua lebih mendebarkan.

Suami Dh Jijik Dgn Bini. Bini Pulak Beria Nk Mengandung Lagi. Beria Mintak Suami Layan Dia Atas Katil. Suami Tknk Layan Lepastu Ini Yg Bini Lakukan Masa Suami Menolak.

Assalamualaikum. Aku ada nak share kisah rumah tangga yang jarang dengar kedua-dua mentua baik sangat dengan menantu tetapi hubungan tetap bergoyang. Selalu yang didengar masalah akibat mentua, mak ayah yang selalu masuk campur, tapi kisah aku ni lain, mentua kedua-dua belah anggap menantu lebih pada anak sendiri

Aku seorang suami, usia perkahwinan baru menjengah 6 tahun dan alhamdulillah dikurniakan dengan 3 zuriat yang sangat baik. Isteri pula berumur 2 tahun lebih dari aku. Pada awal perkahwinan, alhamdulillah semuanya baik, kenal tak lama lebih kurang 2 bulan sebab kawan 1 uni dan terus nikah dan dikurniakan puteri sulong dalam tahun yang sama.

Mentua pula sangat baik dan seluruh keluarga sayangkan isteri aku, kami tinggal jauh di borneo kerana bertugas disana, setiap kali pulang kampung halaman mesti ada hadiah diberi kepada isteri dan anak2. Sama juga dengan aku, mak ayah isteri aku sangat baik dan selalu layan sampai aku segan dengan anak2 dan biras yang lain.

Kisah kucar-kacir bermula lepas anak kedua dilahirkan di bumi kenyalang, akibat tidak dapat pulang ke kampung isteri seperti bersalin anak pertama, aku menjaga isteri selepas berpantang sendiri dengan dibantu kakak aku yang datang sekejap untuk tolong jaga anak sulong.

Lepas saja bersalin, em0si isteri jadi kurang stabil, dia cakap aku tidak lagi ambil berat dengan dia. Aku faham dengan perasaan selepas bersalin yang perlukan perhatian, tapi dengan kerja yang pulang sampai jam 5 dan untuk menguruskan anak pertama dan masak untuk isteri serta mengemas rumah lagi, aku tidak sempat nak betul betul jaga dia dengan penuh perhatian.

Pernah seingat aku dari mula mula kahwin sampai 6 tahun ni, sudah 4 kali dia mohon perpisahan dengan aku bila setiap kali brbalah. Tapi brbalah dalam diam, tiba tiba masuk mesej dan dia tak bercakap pon depan depan. Isteri aku jenis pendiam dan tidak suka berkongsi cerita. Kalau di ajak berbincang dia hanya akan cakap tak ada apa2 dan diam bila ditanya.

Selepas kali ke-4 diminta dilepaskan aku pon rasa down sangat, sampai aku berserah dan cakap kalau la itu kemahuan dia, boleh aku turutkan tapi tunggu sampai balik kampung, aku hantar dia balik ke keluarga dia.

Bila dengar begitu, isteri terduduk. Terus dia mohon maaf dengan aku dan tak pernah cakap lagi tentang tu. Tapi masalahnya sampai sekarang bila ada yang tidak kena mesti dia akan diam dan bercakap langsung. Tapi kalau depan anak anak dan keluarga masing masing pandai sembunyikan macam kami tiada apa berlaku, bila kami berdua sendiri sampai seminggu tak bercakap walaupon duduk bersebelahan.

Aku masih lagi mencari salah silap aku dimana, sebabnya kerja rumah seperti mengemas dan menyapu, basuh, jemur lipat dan menggantung kain semua aku yang buat termasuk baju sendiri anak anak dan dia. Ni bukan cerita nak up diri, tapi dia yang mengaku aku yang buat semuanya dari mula mula kahwin. Dia cuma perlu iron baju kerja dan masak kadang kadang. Aku pula akan tanya, nak masak tak harini, kalau tak nak memang aku akan beli sahaja dan dia tak perlu masak.

6 tahun perkahwinan, tak sampai 10 kali dia buat kerja rumah walaupon baju dia sudah dilipat, sengaja aku tinggal disitu untuk simpan dalam almari tapi tetap tak bergerak walaupon dah 2 minggu. Dia lebih banyak jaga anak dari aku sebab tu aku tak kisah sangat tentang kerja rumah. Tapi aku juga sama sama jaga anak dan uruskan anak seperti mandi dan suap makan serta ajar anak.

Aku tak berkira untuk anak dan isteri, apa saja yang mereka nak makan aku akan penuhi. Gaji tidaklah besar sangat dengan setahun 3 kali pulang dari borneo, duit banyak habis untuk tiket flight sampaikan sejujurnya aku dah kerja 8 tahun tapi tiada simpanan.

Tapi alhamdulillah semua cukup setiap bulan cuma aku ni suka berbelanja untuk anak dan isteri kalau ada lebihan wang sebab tu takda simpanan dan untuk aku tak kisah pon untuk aku tak ada apa. Cuma yang aku terkilan, sampai sekarang tak dapat nak belikan barang kemas untuk isteri walaupon dia tak pernah minta. Cuma mak cik aku ada bagi seutas gelang tangan dia untuk isteri aku sebagai hadiah.

Baiknya keluarga aku sampaikan aku anak saudara sendiri tak pernah dibagi apa apa tapi isteri dibagi pakaian dan banyak lagi barang lain tapi aku tak kisah asal dia bahagia. Bab hubungan pula agak dingin, kadang kadang sebulan hanya sekali atau 2 kali sahaja itu pon selepas berkali kali dipujuk dan kadang kadang tiada langsung pon pernah.

Tapi lain pula sekarang, sebab isteri nak hamil anak ke-4, bersungguh sungguh dia minta sampaikan aku rasa aku ni hanya diperlukan bila nak zuriat. Bila sudah mengandung dia banyak memberi alasan bila nak berhubungan. Lepas bersalin dia akan berpantang 150 hari, aku tak kisah pon sebab untuk kesihatan dia juga tapi lepas pantang pon dia endah tak endah ja dengan aku.

Dah hampir 2 bulan aku duduk dirumah mentua musim PKP ni sebab tak dapat balik ke borneo. Dan isteri aku kembali dengan perangai diam dia bila ada yang tak kena. Masalahnya aku pon tak tahu salah apa yang aku buat sampai 2 minggu kami tak bercakap sedangkan aku sudah buat kerja rumah walaupon dirumah mentua.

Cuci, lipat pakaian, urus anak dan aku dah turuti semua kehendak apa yang dipesan, semuanya aku beli walaupon terpaksa meredah di musim PKP ni. Sejujurnya bila jadi begini terus akan datang 1 perasaan tawar hati dengan isteri. Aku hanya bertahan untuk anak anak saja sebab bila jadi begini dan anak anak buat perangai.

Dia akan marahkan anak anak sebab em0si tak stabil sebab berdiam diri dan tidak mahu berbincang apatah lagi bercakap, hanya memendam perasaan. Aku terima ujian ini dengan redha. kedua-dua keluarga sangat baik, aku tak sanggup nak lukakan hati kedua mentua dan mak ayah aku andai jalan perpisahan adalah yang terakhir.

Setiap kali aku terdetik di hati, aku cuba bayangkan wajah keempat orang tua yang akan sedih dan terbayang anak anak aku. Aku juga tak sanggup nak biarkan kedua dua anak kami membesar tanpa cukup kasih sayang ayah dan ibu. Doakan aku kuat agar menjadi seorang suami yang penyabar dan soleh.

Reaksi warganet

Dzarul Azfan Dasuki – Bang, kau wasap je dia. Dah dia tak nak bercakap kan? Kau ckap jela, “Abang dah tawar hati la camni, kalau rasa syurga bukan kat abang lagi, awak buat la cara awak. Saya pun ada perasaan, penat nak jaga anak, jaga rumah, nak jaga awak lagi. Esok lusa saya dah tak ada, jangan mse tu nak mintak maaf”. Ha tengok dia balas apa.. Payah sangat. Dah tolong buat semua benda kot. Adoila, lemak betul macamni.

Elsa Anna – Confessor, saya rasa isteri awak tu jodoh suami saya, sama sangat perangai nya, tiada beza. Nak sentap ikot suka dia, nak marah , nak merajuk, nak diam tiba2, nak bercakap bila dia nak, semua ikot suka hati dia je, xpernah fikir hati isteri, tekanan betul dibuatnya, 😭 semoga confessor tabah ya, doa byk3.. Marilah kita berhuhuhuhu sesama di confessions 😭😭😭

Roza Abd Rahman – Ooooo..kacang je masalah kau tu. Kau kena buat suprise sekali sekala dekat bini kau. Tak semestinya gelang emas, istana berlian bagai. Hallaaa tak tahu suprise tu apa.. gugel la suprise tu camne. Takpun kau dah lama tak bawak dia cuti cuti honeymoon atau me time. Maklumlah lelaki Malaya ni jenis direct forward. Reti romantik time bercinta je.

Bini kau ni agaknya banyak tengok drama meleleh jam 7 ke, drama korea, filem hindustan. Terbawak2 la bandingan kat suami sendiri kisahnya…. Walaupun suami tu dah cukup baik bukan jenis bewak hidup. Takpun kalau tak jalan jugak, kau bawaklah wife dengar Seminar Ebit Lew tu lepas abis PKP nti. Ajar bersyukur, ajak solat jemaah, pegang ubun2 bini kau, doakan baik2. Akak tahulah, sebab Akak pun pompuan sama cam bini kau😅

Norman Haris – Alhamdulillah bang confessor… Awak menjalakan tanggungjwb yang betul. Nasihat yang boleh diberi bawalah berbincang. Kalau tak boleh dan segan nak libatkan family bawalah ke kaunselor… Sama ada kaunselor luar atau pejabat agama .. Insyallah cube sehabis baik bang.. Jangan malu Dan segan… Lagi dibiarkan Akan lagi makan hati.. Nanti lagi senang orang ketiga Akan menghasut… Tu jela bang boleh cakap..

Melissa Nadeem – Komunikasi tu penting. Dia berdiam awak tak sungguh-sungguh nak tanya alamatnya sampai ke sudah tak kan selesai dan semakin hari semakin memendam rasa, semakin tawar hati. bahaya tu. Dari gaya penceritaan awak isteri tu over sangat. Suami dah banyak bantu buat keje rumah masih lagi nak merajuk, apa yang tak kena entah. Dah ada yang tak puas hati tak reti pula berbincang🤦🏻‍♀️ Tapi kita tak dengar dua2 belah pihak so i taknak komen lebih

Sumber – Haffiz Islamuddin (Bukan nama sebenar) via IIUMC

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*